Friday, December 7, 2012

Peluang Kedua

Kekadang bila kita terlalu mengharapkan seseorang, terutama bila sesuatu hubungan terbina dlm tempoh yang lama, dan saat tu si dia mula menjauhkan diri dan akhirnya terungkaplah pkataan ...

"Maaf aku tak bisa memilihmu..."


atas alasan si dia sudah memiliki yang lain, seseorang yg dpt mnganti kita di saat ketiadaan kita, atau lebih tepat... 'hubungan jarak jauh membuatkan hati kita jauh krn kau jauh dari mata ku, maka jauh juga dari hatiku'

Sedang si wanita ni kekasih yang paling setia. Segala pengharapan dan keyakinan terlerai begitu saja.... berkecai dan tiada apa lagi yang tinggal...dan di saat dia mula membina semangat baru, datang kembali si dia utk membetulkan keadaan, dan memperbaiki hubungan. Menyesal atas perbuatannya. Maaf demi maaf. Alasan demi alasan utk menjernihkan keadaan, agar hubungan tetap sama seperti dahulu.

Tetapi...kaca yang pecah tak kan sama seperti yang asal.....
Tetapi juga... bila hidup sudah sebati, susah untuk lupakan semua yang telah dilalui bersama......:(

Apakah peluang kedua masih boleh diterima?

...........

Kata seorang gadis ni: Nasib aku belum punyai kekasih hati. Kerana aku belum tahu cara utk mengawal emosi sendiri. Aku belum bersedia utk memberi hati ini kpd sesiapa. Tiada lg yg layak. Dan aku takut jika aku tersalah memberi, aku disakiti. Lantas, biar aku terus mencari, menilai, dan akhirnya memilih yang mana sesuai...  yang dapat menerima baik burukku...yang setia denganku walaupun ada yg lebih bagus drp ku...dan terus bersama ku wlpun sudah tlalu byk kelemahan aku yg terlihat, dan dia masih mahu berdiri disampingku....:')

3 comments:

wannurakmal said...

woah..kemainnn ayat dia.

wannurakmal said...

..macam ayat novel gitu. jadi ah penulis novel Hazirah~ hahah

anyway, peluang kedua mudah diberi sebenarnya. tapi tidak sama rasa dia dengan pilihan pertama. kan? ^^

Ziera Johari said...

erk...cita2 kesitu...tp belum layak...tulis cerpen dulu...hehe

peluang kedua: digunakan dgn lebih baik atau disia2 kan :)